Subscribe for FREE daily Updates.
Minggu, 15 Juli 2012

Proses Terjadinya Gempa Bumi

2 komentar
How did it Happen, Here is the Answer | Setelah saya  membahas Proses Terbentuknya Petir, berikutnya saya akan membahas bagaimana Proses Terjadinya Gempa Bumi
Gempa bumi
Proses Terjadinya Gempa Bumi | Here is the Answer

Penjelasan Proses Terjadinya Gempa Bumi


Proses Terjadinya Gempa Bumi Beberapa tahun terakhir ini Indonesia sering sekali di landa Gempa Bumi, yang paling memngemparkan adalah gempa bumi di Sumatra pada akhir tahun 2004 yang skalanya boleh dibilang sangatlah tinggi ( 9,1 skala Richter ) dan termasuk dalam kategori the largest earthquakes in the world. Selain itu giliran kota Yogyakarta yang juga dilanda gempa bumi dengan skala yang relatif lebih kecil dari gempa di Sumatra.

Ngomong - ngomong kalian tau ngak sih proses terjadinya gempa bumi ? jenis gempa bumi juga bisa dibedakan loh.
mau tau penjelasannya? Silahkan simak Penjelasan Hereisanswer

Gempa bumi adalah getaran yang terjadi di permukaan bumi. Gempa bumi biasa disebabkan oleh pergerakan kerak bumi yang biasa disebut lempeng bumi. Kata gempa bumi juga digunakan untuk menunjukkan daerah asal terjadinya kejadian gempa bumi tersebut. Bumi kita walaupun padat, selalu bergerak, dan gempa bumi terjadi apabila tekanan yang terjadi karena pergerakan itu sudah terlalu besar untuk dapat ditahan.

Lempeng tektonik terbentuk oleh kerak benua (continental crust) ataupun kerak samudra (oceanic crust), dan lapisan batuan teratas dari mantel bumi (earth’s mantle). Kerak benua dan kerak samudra, beserta lapisan teratas mantel ini dinamakan litosfer. Kepadatan material pada kerak samudra lebih tinggi dibanding kepadatan pada kerak benua. Demikian pula, elemen-elemen zat pada kerak samudra (mafik) lebih berat dibanding elemen-elemen pada kerak benua (felsik).

Di bawah litosfer terdapat lapisan batuan cair yang dinamakan astenosfer. Karena suhu dan tekanan di lapisan astenosfer ini sangat tinggi, batu-batuan di lapisan ini bergerak mengalir seperti cairan (fluid).

Litosfer terpecah ke dalam beberapa lempeng tektonik yang saling bersinggungan satu dengan lainnya.

Oh ya jenis jenis gempa bumi ada 4 dan dibedakan menurut proses terjadinya. Apa saja itu ? nih penjelasannya

1.Gempa vulkanik
Sesuai dengan namanya gempa vulkanik atau gempa gunung berapi merupakan peristiwa gempa bumi yang terjadi karena letusan gunung berapi. Gempa ini dapat terjadi sebelum dan sesaat adanya erupsi atau letusan gunung berapi dan getarannya sangat dirasakan oleh manusia dan hewan sekitar gunung berapi itu berada. Menurut penelitian, gempa vulkanik terjadi hanya 7% dari seluruh gempa bumi yang pernah terjadi di muka bumi.
 
2.Gempa Tektonik
Seperti diketahui bahwa kulit bumi terdiri dari lapisan-lapisan batuan. Tiap-tiap lapisan memiliki kekerasan dan masa jenis yang berbeda satu sama lain. Lapisan kulit bumi yang yang terdiri lempeng lempeng tektonik mengalami pergeseran satu sama lain akibat arus konveksi yang terjadi dalam bumi.Pergeseran ini kian hari menimbulkan pengumpulan energi stress yang sewaktu-waktu akan lepas.Pergeseran lempeng terdiri dari tiga tipe, pergeseran mendatar yang mengakibatkan terjadinya patahan mendatar, pergeseran menunjam yaitu salah satu lempeng menyusup ke lempeng lainnya (subduksi), sehingga menciptakan lembah atau cekungan bumi dan pergeseran tumbukan antar lempeng yang akan menciptakan gunung atau bukit baru. Peristiwa pelepasan energi pada pergeseran lempengan inilah yang disebut gempa tektonik.
   
3.Gempa reruntuhan
Gempa runtuhan atau terban merupakan gempa bumi yang terjadi karena adanya runtuhan tanah atau batuan. Lereng gunung yang terjadi dan memiliki energi potensial yang besar ketika jatuh atau runtuh akan membuat bergetarnya permukaan bumi. Inilah yang disebut gempa runtuhan.
   
4.Gempa Jatuhan
Seperti kita ketahui bumi merupakan salah satu planet bumi yang ada dalam susunan tata surya. Setiap hari bumi menerima hantaman meteor atau benda langit lain. Namun ketika menerima meteor atau benda langit lain yang besar bumi akan bergetar. Bergetar permukaan bumi disebabkan jatuhnya benda langit inilah yang disebut gempa bumi jatuhan


Pergerakan Lempeng (Plate Movement)
Berdasarkan arah pergerakannya, perbatasan antara lempeng tektonik yang satu dengan lainnya (plate boundaries) terbagi dalam 3 jenis, yaitu divergen, konvergen, dan transform. Ini dia penjelasnnya

1. Batas Divergen
Terjadi pada dua lempeng tektonik yang bergerak saling memberai (break apart). Ketika sebuah lempeng tektonik pecah, lapisan litosfer menipis dan terbelah, membentuk batas divergen.

2. Batas Konvergen
Terjadi apabila dua lempeng tektonik tertelan (consumed) ke arah kerak bumi, yang mengakibatkan keduanya bergerak saling menumpu satu sama lain (one slip beneath another).

3. Batas Transform
Terjadi bila dua lempeng tektonik bergerak saling menggelangsar (slide each other), yaitu bergerak sejajar namun berlawanan arah. Keduanya tidak saling memberai maupun saling menumpu. Batas transform ini juga dikenal sebagai sesar ubahan-bentuk (transform fault).

Batas Konvergen
Batas konvergen ada 3 macam, yaitu 
1) antara lempeng benua dengan lempeng samudra
2) antara dua lempeng samudra
3) antara dua lempeng benua.

  • Konvergen lempeng benua—samudra (Oceanic—Continental)
Ketika suatu lempeng samudra menunjam ke bawah lempeng benua, lempeng ini masuk ke lapisan astenosfer yang suhunya lebih tinggi, kemudian meleleh. Pada lapisan litosfer tepat di atasnya, terbentuklah deretan gunung berapi (volcanic mountain range). Sementara di dasar laut tepat di bagian terjadi penunjaman, terbentuklah parit samudra (oceanic trench).

  • Konvergen lempeng samudra—samudra (Oceanic—Oceanic)
Salah satu lempeng samudera menunjam ke bawah lempeng samudra lainnya, menyebabkan terbentuknya parit di dasar laut, dan deretan gunung berapi yang pararel terhadap parit tersebut, juga di dasar laut. Puncak sebagian gunung berapi ini ada yang timbul sampai ke permukaan, membentuk gugusan pulau vulkanik (volcanic island chain).

  • Konvergen lempeng benua—benua (Continental—Continental)
Salah satu lempeng benua menunjam ke bawah lempeng benua lainnya. Karena keduanya adalah lempeng benua, materialnya tidak terlalu padat dan tidak cukup berat untuk tenggelam masuk ke astenosfer dan meleleh. Wilayah di bagian yang bertumbukan mengeras dan menebal, membentuk deretan pegunungan non vulkanik (mountain range).


And Finally


Begitulah kira kira Proses Terjadinya Gempa Bumi
Semoga Artikel ini bermanfaat. Berikutnya saya akan membahas bagaimana proses terjadinya aurora di lain waktu yang akan datang.

Description: Proses Terjadinya Gempa Bumi
Rating: 4.9
Reviewer: Valiant gandys
Item Reviewed: Proses Terjadinya Gempa Bumi

Anda sedang membaca Artikel tentang Proses Terjadinya Gempa Bumi. Anda bisa menemukan Artikel Proses Terjadinya Gempa Bumi ini dengan URL http://hereisanswer.blogspot.com/2012/07/proses-terjadinya-gempa-bumi.html, Anda boleh menyebar Luaskan atau MengCopy-Paste nya jika Artikel Proses Terjadinya Gempa Bumi ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda, Namun jangan lupa untuk meletakkan Link Proses Terjadinya Gempa Bumi sebagai Sumbernya.

Do you like this story?

Get Free Email Updates Daily!

Follow us!

RSS Twitter facebook

2 Responses so far.

  1. postingan yang menarik, kami juga punya artikel terkait 'GEMPA BUMI' silahkan buka link ini
    http://repository.gunadarma.ac.id/bitstream/123456789/2369/1/02-02-010-Konsep%5BSri%5D.pdf
    semoga bermanfaat ya

  2. Amstrong says:

    apa saja penyebab terjadi nya gempa bumi, dan mengapa bisa terjadi gempa bumi ?

Leave a Reply

 
Here is the Answer © 2012 DheTemplate.com & Main Blogger

Hereisanswer Tempat Artikel

Tips dan Trik